Mantan Kapolda Lampung Bantu Tengahi Sengketa Tanah di Sukarame, Bandar Lampung

BANDARLAMPUNG, DL- Tokoh Adat Lampung Ike Edwin turun tangan tengahi sengketa tanah di Sukarame Kota Bandarlampung yang sampai saat ini telah masuk tahap konstatering atau pencocokan objek dari pihak Pengadilan Negeri (PN)Tanjungkarang.
Sengketa yang dimaksud adalah persoalan gugatan perdata dengan nomor perkara 119/Pdt.G/2018/PN Tjk, yang telah digelar persidangannya sejak 2018 lalu, dan sudah ditetapkan eksekusinya oleh Ketua PN Tanjungkarang pada 14 Juni 2022 lalu.
Pada gugatan tersebut, terdapat empat pihak yang berperkara diantaranya Rastuti Marlena selaku Pemohon, serta Ida Kencana Wati sebagai pihak Termohon I, Timbul Afip sebagai Termohon II dan Marsidah sebagai pihak Termohon III.
Dalam perkara itu, Rastuti Marlena pada akhirnya ditetapkan sebagai pemenang gugatan, terhadap kepemilikan sebuah objek tanah di wilayah Korpri, Kecamatan Sukarame Kota Bandarlampung.
Dari putusan inkracht tersebut, maka Rastuti Marlena pun memohonkan pelaksanaan eksekusi ke Pengadilan Negeri Tanjungkarang, yang pada Senin (9-8-2022) kemarin PN melaksanakan konstatering guna mencocokkan objek yang dimaksud dengan sertifikat yang dimiliki oleh pemohon eksekusi itu.
Persoalan gugatan ini rupanya menimbulkan polemik baru, sebab salah satu pihak Termohon bernama Marsidah, diketahui sampai saat ini masih berada di lokasi objek sengketa, untuk mempertahankan tanah yang diwariskan orang tuanya sejak 1952 lalu.
Mengetahui masalah yang sedang menimpa wanita renta itu, Ike Edwin selaku tetangga dekat dan salah satu orang yang memahami silsilah lahan itu, tergerak untuk membantu meluruskannya.
Dimana hal yang sama turut disampaikannya kepada Pemohon dan para pihak yang hadir, saat pelaksanaan konstatering objek gugatan perdata tersebut.
“Apa yang saya sampaikan ini sama juga seperti yang saya sampaikan kepada pihak PN Tanjungkarang saat pelaksanaan konstatering kemarin, saya tergerak untuk meluruskan persoalan ini, sebab saya mengetahui persis lahan itu haknya ibu Mursidah,” jelas Ike Edwin saat dikonfirmasi, Selasa (9/8/2022).
Mantan Kapolda Lampung periode 2016 tersebut menuturkan, lahan yang dimaksud berbeda dengan objek pada gugatan perdata yang dimohonkan oleh Rastuti Marlena.
Dimana keterangannya itu, senada dengan hasil dari pencocokan pihak Pengadilan Negeri Tanjungkarang, yang menyatakan objek pengukuran tidak sesuai dengan sertifikat milik Pemohon eksekusi.
“Kemarin juga saya paparkan, dari 1952 ibu Marsidah menguasai fisik tanah. Dipakai untuk perkebunan seluas 1 hektare. Izin garapnya juga ada. Letaknya di blok H, sedang punya Pemohon itu blok F3. Itu jelas berbeda, kemarin pas pelaksanaan konstatering baru ketahuan dan dinyatakan tidak cocok oleh PN,” jelas Dang Ike –sapaannya–.
Lebih lanjut ia menguraikan, penyebab awal mula permasalahan mengapa lahan itu pada akhirnya menjadi objek sengketa perdata, dan sampai pada dilayangkannya gugatan ke Pengadilan oleh Rastuti Marlena.
Menurut Tokoh Masyarakat Lampung ini, persoalan perebutan lahan seluas 600 meter persegi itu tak perlu terjadi, jika pihak Pemohon gugatan mengetahui persis letak tanah yang tercatat dalam surat kepemilikan yang dipegang olehnya.
“Di persoalan ini, sepengetahuan saya dari berpuluh tahun lalu ya ibu Marsidah yang menggarap lahan dan itu sah ada izin yang ia pegang di blok H. Waktu itu terbitlah sertifikat tanah yang di blok F3 Korpri pada 1991, cuma rupanya saat itu main tunjuk saja tanpa lihat-lihat itu blok mana, tau-tau di 2018 itu malah lahannya Mursidah diklaim sebagai objek pada sertifikat. ini muncul masalah kan karena nggak dicek lokasi yang sebenarnya,” ungkapnya.
Sementara diketahui, sengketa terkait sebidang tanah ini, kini tinggal menunggu keputusan dari pihak Kementerian Agraria dan Tata Ruang Badan Pertanahan Nasional Kota Bandar Lampung.
Untuk selanjutnya menentukan lokasi pasti dari objek lahan, seperti yang dimaksudkan dalam sertifikat tanah yang saat ini dikuasai oleh Rastuti Marlena, sebagai pihak Pemohon eksekusi. (Ca)